Pemprov Jambi –  Instiper Yogyakarta Teken MoU

Dalam Meningkatkan Pembangunan dan Pemanfaatan SDM Sektor Pertanian, Perkebunan, dan Kehutanan

0
33
Penandatanganan MoU kerjasama dengan pihak Instiper Yogyakarta

warnajambi.com, SLEMAN – Pemerintah Provinsi Jambi dan Institut Pertanian Stiper (Instiper) Yogyakarta teken kerjasama dalam meningkatkan pembangunan dalam sektor pertanian, perkebunan, dan kehutanan teaching factory perkebunan sawit di SMK.  Naskah Kerjasama dengan Instiper Yogyakarta langsung ditandatangani oleh Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Jambi, H.Fachrori Umar, Kepala Dinas Perkebunan, Kepala Dinas Pendidikan, dan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Provinsi Jambi dengan Wakil Rektor I Institut Pertanian Stiper Yogyakarta, Harsa Wardana di Auditorium Institut Pertanian Stiper Yogyakarta, Jum’at (31/08).

“Saya mengharapkan, dengan adanya kerjasama ini dapat memberikan dampak yang positif dalam mengupayakan sektor pertanian, perkebunan, dan kehutanan di Provinsi Jambi agar dapat bisa bersaing di pasar global, karena kebijakan tanpa adanya dukungan dan tindakan yang nyata, tidak akan menghasilkan apa apa,” ujar Fachrori.

Fachrori juga menjelaskan, Pemerintah Provinsi Jambi perlu melakukan upaya-upaya mendasar dan strategis, agar dapat melaksanakan transformasi ekonomi, karena begitu mendominasinya peran sub sektor perkebunan di Provinsi Jambi. “Saya mengapresiasi dan mengucapkan terima kasih kepada Instiper Yogyakarta yang telah bersedia untuk berkerjasama dan bermitra dengan Pemerintah Provinsi Jambi dalam meningkatkan pembangunan di sektor perkebunan, pertanian dan kehutanan,” tutur Fachrori.

Lebih lanjut, Fachrori mengharapkan, dengan adanya kerjasama ini, dapat mendukung segala upaya dalam memecahkan masalah perkebunan, pertanian dan kehutanan di Provinsi Jambi, yang pada akhirnya bisa memberikan dampak yang positif terhadap masalah-masalah makro di Provinsi Jambi.

“Kita mengetahui bersama bahwa pendidikan yang bermutu akan menghasilkan sumber daya manusia berkualitas, sehingga dapat meningkatkan kapasitas daerah dalam hal pemberdayaan masyarakat serta meningkatkan kinerja Pemerintah Daerah,” pungkas Fachrori.

Wakil Rektor I Institut Pertanian Stiper Yogyakarta, Dr.Ir.Harsa Wardana,MM menyampaikan, Instiper Yogyakarta ini didirikan satu tahun setelah nasionalisasi industri perkebunan di Indonesia, dalam rangka menjaga kedaulatan perkebunan, karena produk-produk perkebunan di Indonesia sudah terkenal sejak zaman Belanda.

“Instiper Yogyakarta memiliki kredibilitas yang baik, ini terbukti dengan para alumninya tersebar secara merata di berbagai sektor perkebunan yang ada di Indonesia,” kata Harsa.

Harsa menerangkan, Instiper Yogyakarta sangat mendukung pengembangan perkebunan di Indonesia, salah satunya dengan mendukung industri kelapa sawit di Indonesia, baik dari sisi agronomi, tanaman, pengolahan, manajemen di kebun dan manajemen di pabrik serta industri industri yang ada di pabrik.

“Instiper juga telah memiliki kerjasa yang luas, baik dengan pemerintah, perusahaan, maupun industri rakyat. Ada sekitar lebih kurang 50 perusahaan-perusahaan yang telah menjalin kerjasama dengan kita,” ungkap Harsa.

Lebih lanjut, Harsa mengucapkan terima kasih atas kepercayaan dari Pemerintah Provinsi Jambi untuk menjalin kerjasama dengan Instiper Yogyakarta pada sektor perkebunan, pertanian dan kehutanan, sehingga ini merupakan awal dari kegiatan yang lebih nyata dalam membangun perkebunan di Indonesia, khususnya di Provinsi Jambi. (w01)

 

LEAVE A REPLY